18 March 2011

Perubahan Sekitaran Dan Hariz ("Waahhh! Cantiknya rumah...")

Ahad, 06 Mac 2011.

Pada hari ini kami mengemas rumah bahagian ruang tamu dengan menyusun-atur semula kedudukan perabot yang tak seberapa tu. Tujuannya, untuk memberi lebih ruang untuk aktiviti khas untuk Hariz, yang lebih ceria dan kondusif.

Pada awalnya Hariz tak sedar yang kami hendak mengubah kedudukan perabot, dan kami tak beritahunya pun. Bila sudah hampir siap mengemas, barulah dia sedar yang kedudukan dah berubah. Apakah reaksinya? Ehmm... menangis, meraung dan merayu mintak diubah semula seperti asal, tapi tak mengamuk. Jadi, apa kami buat? Kami hanya menerangkannya kenapa ubah dengan ekspresi setenang yang boleh, dan berwaspada jika dia hendak melakukan sesuatu yang luarbiasa. Hariz terus menangis dan merayu sehinggalah kami bawa dia keluar pergi ke rumah nenek-atuk. Di rumah nenek-atuknya pun masih lagi ada sisa-sisa sedih, walaupun dah sudah main air seperti selalunya. Apabila pulang, buka pintu dan dia kata "Waahhh! Cantiknya rumah...", "Cantik...ibu kan". Pada ketika itu tamatlah ketidakselesaan dia dengan perubahan yang telah di buat.

Itulah salah satu reaksi anak autisme terhadap perubahan persekitaran. Perubahan adalah seperti 'penderaan' bagi mereka, tapi perubahan itu perlu dan mereka harus belajar menerima perubahan. Persediaan awal dan perancangan bila hendak melakukan perubahan amat membantu dan amat penting. Seperti kata orang-orang yang berjaya - Gagal untuk merancang adalah merancang untuk gagal.