30 September 2017

Autisme & Akil Baligh

Ahad, 01 Oktober 2017.

Setiap orang akan melalui fasa akil baligh iaitu transisi dari kanak-kanak ke alam remaja/dewasa. Anak istimewa tidak terkecuali, walaupun pada lahiriahnya mereka nampak tidak atau kurang matang. Perkembangan biologi mereka adalah sama seperti orang tipikal/normal. Jadi kita ibu bapa atau penjaga perlu lebih peka dan prihatin kerana anak-anak autisme tidak faham apa itu akil baligh dan bagaimana keadaannya.

Apa yang saya tulis ini adalah pengalaman saya mengendalikan anak saya selama dalam tempoh akil baligh. Anak saya mula menunjukkan perubahan fizikal seperti tumbuh bulu pada ketiak, misai mulai jelas dan bulu pada bahagian kemaluan. Pada waktu itu dia berumur 11 tahun dan belum berkhatan. Pada waktu ini dia menunjukkan tingkahlaku suka bermain-main pada kemaluannya, mungkin kerana gatal dan seronok bila digaru atau dipegang. Jadi, kami sentiasa memastikan dia sentiasa bersih selepas buang air, halang atau tegah dia bila dia pegang bahagian kemaluan dan pastikan dia tidak bersendirian. Sentiasa berada didalam pengawasan yang rapat sehinggalah dia berkhatan pada usia 12 tahun.

Selepas berkhatan, menggaru dan memegang kemaluan sudah hampir tiada. Namun, kami terus lakukan pengawasan seperti yang disebutkan dan juga mengawal apa yang ditonton di TV atau YouTube. Selain itu kami memakaikan dia seluar dalam yang sedikit ketat agar kemaluan dia tidak bergesel.

Kami juga mula mengajar dia tentang malu dan apa yang boleh dibuat dan apa yang tidak boleh dibuat terutama dengan perempuan. Kami memeriksa seluar dalam bagi mencari tanda-tanda dia sudah bermimpi. Kami mandikan dia dengan niat bagi pihak. Kami tidak mengamalkan kaedah onani sebagai memenuhi kehendak biologi anak.

Ibu bapa harus jadi sangat peka dengan keadaan anak dan mengawasi tingkahlaku anak dengan rapat. Jangan buka ruang untuk mereka lakukan tingkahlaku yang tidak diingini kerana ditakuti menjadi tabiat.

../

24 September 2017

Hariz Bergunting Rambut Pada Usia 16 Tahun

Ahad, 24 Sept 2017.

Pada hari ini merupakan kali ketiga jika tidak silap saya, Hariz bergunting rambut di kedai gunting yang saya kira mesra anak-anak istimewa. Muda-muda belaka, namun cukup mesra dan sedia melayani keperluan anak autisme saya bila bergunting rambut. Kedai gunting ini saya kira bertaraf salon - cantik, teratur, selesa dan tukang gunting yang professional.

Apa yang saya nak cerita kali ini ialah perkembangan anak saya pada tahap ini bila bergunting rambut. Pada tahap ini dia sudah tahu dan memahami apa itu tampan (handsome) dan kemas. Dan saya kira kedai gunting ini menepati dengan apa yang dia jangkakan berkaitan dengan perapian rambut. Dia boleh menuggu selama lebih 40 minit sebelum tiba giliran dan 20 minit lagi untuk bergunting rambut. Dia memberi kerjasama dengan baik semasa menggunting rambut. Cuma ada beberapa perkara yang perlu dielakkan kerana masalah sensori yang masih ada. Perkara yang perlu dielakkan ialah melilit tisu pada leher dan menggunakan mesin yang berbunyi dan bergegar kuat. Juga tidak menggunakan pisau pencukur untuk mencukur rambut halus atas sebab keselamatan. Sebelum ini proses menggunting perlu disiapkan secepat mungkin dan kurang kemas hasilnya, serta tukang gunting yang tidak tetap.

Ini adalah kedai yang ke lima sejak berpindah di tempat baru dan tidak akan mencari tempat lain lagi (selagi tidak tutup perniagaan). Oh ya, tukang gunting dalam foto di bawah ialah tukang gunting 'peribadi' anak saya di kedai gunting tersebut. Nama kedai gunting - Tacob's Barbershop, Taman Pelangi Semenyih, Semenyih.




15 August 2017

Biarlah... Dia anak istimewa...

Sabtu, 12 Ogos 2017.

Status anak syurga / anak istimewa / kelainan upaya tidak bermakna kita harus menerima sahaja perkara yang tidak elok dilakukan mereka. Usah terus dibiarkan kerana dibimbangi anak akan menganggap perbuatan tidak elok mereka itu adalah biasa dan bukan kesalahan. Bila ini terjadi, sukar untuk kita ubah kelak.

Kita harus ajar mereka supaya tidak lakukan perkara yang tidak elok seperti mana yang diajarkan pada anak tipikal. Cuma yang membezakannya adalah kaedah mengajar yang bersesuaian dengan anak syurga masing-masing dan juga tempoh masa yang diperlukan untuk mereka faham.
Ingat, mereka boleh diajar dan dibentuk tidak kira aras kondisi mereka. Kita cuma perlu cari dan belajar kaedah yang sesuai untuk mereka dari masa ke semasa.

Semoga Allah Yang Maha Bijaksana, Tuhan bagi alam semesta mengurniakan ilmu/hidayah yang bermanfaat kepada ibubapa dan pendidik.

25 May 2017

Hariz & Ibadah Puasa

Khamis, 25 Mei 2017.

Kali ini saya ingin kongsikan bagaimana saya melatih anak autisme saya tentang puasa dana melaksanakan ibadah puasa. Saya mula melatih anak autisme saya berpuasa sejak dia bersekolah di sekolah rendah, ketika berumur lapan tahun. Pada ketika itu saya tidak bangunkan dia waktu sahur. Anak saya akan sarapan seperti biasa sebelum ke sekolah tapi saya tidak bekalkan makanan seperti hari-hari biasa. Setelah balik sekolah anak saya akan makan tengahari seperti biasa. Saya cuma beritahu dia (hari-hari) bahawa waktu itu adalah bulan puasa  dan tak boleh makan minum. Malahan, sebelum bulan puasa pun saya akan cerita tentang puasa dan bila puasa akan bermula dengan sekerap yang boleh. Saya menggunakan kalendar 'kuda' sebagai alat bantu untuk ajar secara visual sebab lebih mudah untuk dia faham. Namun, cuma menumpukan pada hari bersekolah.

Pada tahun kedua berpuasa saya meningkatkan puasa dari setengah hari ke satu hari. Tapi saya tidak melarang jika dia nak berbuka. Dan ketika itu juga saya bangunkan dia untuk bersahur. Pada ketika itu saya menggunakan ganjaran (reward) sebagai galakkan untuk dia menahan lapar sehingga waktu berbuka.

Begitulah pada tahun-tahun berikutnya. Saya meningkatkan tahap kebolehan anak berpuasa sedikit demi sedikit. Antaranya, sediakan makanan kegemaran semasa bersahur dan berbuka; beri duit raya sama seperti abangnya; kurangkan aktiviti fizikal tapi bawa bersiar-siar dalam masa singkat dan dalam cuaca yang baik. Alhadulillah sekarang anak autisme saya sudah tahu bulan apa yang kita kena berpuaasa dan saya kira sudah faham tentang perkara-perkara penting yang boleh dan tidak boleh ketika berpuasa.

./

20 March 2017

Kenali OKU Masalah Pembelajaran

Isnin, 20 Mac 2017.

Pemandu Khayal Sebelum Terlibat Kemalangan Lawan Arus
(Ada banyak lagi liputan berkaitan peristiwa ini. Tak larat nak buat link satu per satu.)


Salam sejahtera.

Saya bukan nak ulas tentang berita ini. Tapi saya rasa inilah waktu yang sesuai untuk saya menerangkan apa itu OKU sebab ramai yang masih lagi dan sangat kabur tentangnya.

OKU - Orang Kurang Upaya atau Orang Kelainan Upaya manakala bahasa kasarnya cacat. Istilah lain yang merujuk kepada OKU adalah keperluan khas (special needs). Dalam institusi pendidikan Malaysia, istilah Murid Berkeperluan Khas (MBK) merujuk kepada pelajar-pelajar OKU.

Istilah mana yang digunakan bergantung kepada tahap pengetahuan seseorang tentang OKU. Ibu bapa atau penjaga kepada insan yang dikategorikan OKU sangat sensitif terhadap istilah yang digunakan. Apatah lagi jika OKU dijadikan bahan lawak atau dipermainkan.

Dengan merujuk sumber Jabatan Kebajikan Masyarakat, terdapat 7 kategori iaitu:

i. Kurang Upaya Pendengaran
ii. Kurang Upaya Penglihatan
iii. Kurang Upaya Pertuturan
iv. Kurang Upaya Fizikal
v. Masalah Pembelajaran
vi. Kurang Upaya Mental
vii. Kurang Upaya Pelbagai

Rujukan www.jkm.gov.my

Isu OKU yang diperkatakan ialah OKU Masalah Pembelajaran dimana berikuta adalah tergolong didalamnya:

i. Lewat perkembangan global
ii. Sindrom Down
iii. Kurang upaya intelektual
iv. Autisme (Autistic Spectrum Disorder)
v. Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)
vi. Dyslexia, Dyscalculia dan Dysgraphia

Seseorang itu hanya disahkan OKU masalah pembelajaran setelah menjalani siri ujian, pemerhatian dan pemeriksaan oleh pakar-pakar bertauliah dari hospital kerajaan. Ada yang secepat beberapa bulan dan ada yang lambat bertahun.

Setelah disahkan OKU tidak tamat disitu. Mereka harus menjalani siri rawatan/intervensi bagi membantu mereka.

Selain itu mereka juga harus mengharungi sistem kehidupan manusia normal yang sangat sangat mencabar dan sukar bagi mereka. Umpama cuba untuk menyertai dan diterima sebuah pasukan yang tidak boleh menerima ahli pasukan yang lemah.

Harap kita sama-sama dapat belajar sesuatu.