22 September 2012

Kisah Nasi Lemak & PSP

Sabtu, 22 Sept 2012.


Nasi lemak adalah salah satu makanan kegemaran Hariz. Boleh habis dua bungkus sekali makan. Tapi, bukan nasi lemak dari semua tempat dia nak makan. Nasi lemak di tempat-tempat terpilih saja, mengikut selera dia.


PSP pula adalah salah satu permainan video kegemaran Hariz. Suatu ketika dulu permainan yang ada dalam PSPnya mesti sama dengan abangnya. Boleh runtuh langit kalau tak sama. Sekarang dia dah boleh pindah masuk game, lagu, video dan gambar ke dalam PSPnya. Jadi, dia dah tak kisah sangat kalau kandungan PSP tak sama dengan abangnya.

Tapi yang menariknya ada kisah yang lebih menarik tentang nasi lemak dan PSP ni. Suatu ketika dulu nasi lemak dan PSP ibarat lagu dan irama, tak dapat dipisahkan.... Bila makan nasi lemak mesti main permainan yang sama diPSPnya. Tiap kali makan nasik lemak... di ulang... tiap kali makan nasi lemak. Menurut kata pakar, ini di panggil 'association behavior', iaitu anak itu mesti lakukan perkara kedua tiap kali dia lakukan perkara pertama. Ini yang berlaku kepada Hariz, tiap kali makan nasi lemak dia mesti mahu main PSPnya. Apa motifnya, masih lagi misteri. Tekaan saya ialah dia cuba mengalih rasa pedas sambal nasi lemak dengan bermain game. Dia memang suka sensasi pedas.

Tidak pasti berapa lama ianya berlaku, tapi yang pasti lebih dari setahun. Jenuh cari cara macam mana nak 'leraikan' nasi lemak dan PSP. Sehinggalah pada hari Selasa, 11 Sept 2012 Hariz buat pertama kalinya makan nasi lemak tanpa PSP. Ajaib. Hanya dengan mengatakan "kalau nak makan nasi lemak, NO PSP" dengan tonasi lembut dan tegas. Biar dia sendiri buat keputusan, nak makan nasi lemak ke atau nak main PSP sambil makan... at last dia terima, makan nasi lemak tanpa PSP. Sejak hari itu dia tidak lagi makan nasi lemak sambil main PSP. Alhamdulillah.