07 April 2012

Beza Perkataan 'Balik' Dan 'Singgah' Bagi Hariz

Ahad, 01 April 2012.

Hari ini kali ke tiga pulang ke rumah di Johor untuk meninjau rumah di sana sambil menjenguk nenek Hariz. Nak balik 1-2 hari pun menjadi cabaran untuk kami sekeluarga. Jadi, seperti mana aktiviti lain biasanya kami akan bagitau Hariz mengenai perjalanan atau tempat yang nak tuju 1 atau 2 hari sebelum. Kami mengharapakan dia dapat terima bila kita sebut nak balik Johor. Ternyata dia masih belum dapat menerima, maka dia menampilkan jurus tantrum tahap pertama dan boleh ke tahap kedua ketiga dan seterusnya jika tak di kawal dengan segera.

Sebagai langkah kawalan, kami mengunakan perkataan 'singgah' bagi menggantikan perkataan 'balik'. Kami terangkan kepada dia maksud 'singgah' dengan menerangkan bahawa kita singgah Johor sebab abang nak ambil hadiah lepas tu balik KL. Nampak dia boleh terima perkataan singgah, namun masih belum terima sepenuhnya. Dia kerap bertanya 'Pergi mana ni?' dengan nada khuatir, sebab dia tak mahu balik Johor. Kami kekalkan jawapan dengan perkataan 'singgah' di tambah dengan enforcement dengan ayat 'Kita balik terus Johor kalau nak mengamuk-ngamuk!' bila nampak dia sengaja tak mahu terima apa yang kita cakap. Alhamdulillah, dia beri kerjasama dan kami balik ke Johor dengan aman dan ceria. Harapnya, perjalanan balik yang seterusnya tiada lagi isu ini.