23 January 2012

Situasi Sepontan Dengan Hariz

Isnin, 23 Jan 2012.

Aku nak cerita pasal perbualan aku dengan Hariz pada hari ni, yang aku rasa amat positif. Perbualan dalam jangka masa lima minit begitu. Begini kisahnya, Hariz telah menyusun barang terdiri daripada komputer riba, bantal, permainan kereta, beg CD dan PSP. Di bawah adalah hasil susunan barang-barang tersebut.



Agak-agak anda, apa yang Hariz bayangkan dengan struktur di atas? Jawapan saya akan berikan kepada para pembaca yang menghantar jawapan anda sendiri ke zamri.tembol@gmail.com. Ini sekadar ingin mengetahui siapa di antara kita yang normal boleh mentafsir karya Hariz ini. Dialog di bawah ada klu untuk jawapan :)

Ok berbalik kepada perbualan aku dan Hariz. Berikut dialognya,

Hariz: "Ayah, ni ni Acer Internet Shop Sdn Bhd." {aku pun tak tahu ada ke tidak company ni, mana dia dapat??}

Ayah: "Oo.. ada jual apa?"

Hariz: "PC desktop"

Ayah: "Lagi?"

Hariz: "Acer ipad..."

Alat permainan tu ada tiga buah kereta (jumlah sebenar ada empat, satu dah rosak).

Ayah: "Ada berapa kereta?"

Hariz: "Tiga!"

Ayah: "Mana lagi satu?"

Hariz: "Dah rosak"

Ayah: "Siapa rosakkan?"

Hariz: "Kawan-kawan"

Ayah: "Oo... siapa kawan tu?"

Hariz: "Kawan.." {tak tahu macam mana nak jawap la ni}

Ayah: "Pakai baju apa?" {saja tanyakan soalan ini sebab nak tahu kawan mana satu yang Hariz maksudkan, sebab pada hari sebelumnya memang ada kawan-kawannya bermain dengan permainan tu}

Hariz: "Hijau"

Aku dan isteri tersenyum dan dapat mengagak siapa yang Hariz maksudkan. Permainan yang rosak dan siapa yang rosakkan aku tak kisah, yang penting ialah dia bertambah peka dengan persekitarannya dan mampu untuk berkomunikasi. Adakalanya dia cuba untuk berkata-kata hendak menyampaikan apa yang ada difikirannya, tapi kerap tidak kesampaian sebab tak tahu bagaimana nak menzahirkan kata-kata dengan sempurna. Aku cuba juga membinakan ayat untuk dia jika aku boleh memahami apa yang dia ingin katakan. Kadang berjaya kadang tidak berjaya.

Terus mencuba tidak kira berapa kali percubaan tidak berjaya. Gagal hanya bila kita berhenti untuk mencuba.