25 May 2017

Hariz & Ibadah Puasa

Khamis, 25 Mei 2017.

Kali ini saya ingin kongsikan bagaimana saya melatih anak autisme saya tentang puasa dana melaksanakan ibadah puasa. Saya mula melatih anak autisme saya berpuasa sejak dia bersekolah di sekolah rendah, ketika berumur lapan tahun. Pada ketika itu saya tidak bangunkan dia waktu sahur. Anak saya akan sarapan seperti biasa sebelum ke sekolah tapi saya tidak bekalkan makanan seperti hari-hari biasa. Setelah balik sekolah anak saya akan makan tengahari seperti biasa. Saya cuma beritahu dia (hari-hari) bahawa waktu itu adalah bulan puasa  dan tak boleh makan minum. Malahan, sebelum bulan puasa pun saya akan cerita tentang puasa dan bila puasa akan bermula dengan sekerap yang boleh. Saya menggunakan kalendar 'kuda' sebagai alat bantu untuk ajar secara visual sebab lebih mudah untuk dia faham. Namun, cuma menumpukan pada hari bersekolah.

Pada tahun kedua berpuasa saya meningkatkan puasa dari setengah hari ke satu hari. Tapi saya tidak melarang jika dia nak berbuka. Dan ketika itu juga saya bangunkan dia untuk bersahur. Pada ketika itu saya menggunakan ganjaran (reward) sebagai galakkan untuk dia menahan lapar sehingga waktu berbuka.

Begitulah pada tahun-tahun berikutnya. Saya meningkatkan tahap kebolehan anak berpuasa sedikit demi sedikit. Antaranya, sediakan makanan kegemaran semasa bersahur dan berbuka; beri duit raya sama seperti abangnya; kurangkan aktiviti fizikal tapi bawa bersiar-siar dalam masa singkat dan dalam cuaca yang baik. Alhadulillah sekarang anak autisme saya sudah tahu bulan apa yang kita kena berpuaasa dan saya kira sudah faham tentang perkara-perkara penting yang boleh dan tidak boleh ketika berpuasa.

./